Pengertian natural lighting

    Natural lighting adalah 

    Pencahayaan alami (natural lighting) adalah suatu sistem pencahayaan yang menggunakan sumber cahaya alam yaitu sinar matahari.

    lighting design
    klik listrik

    Sifat dari sistem ini hanya sementara, artinya hanya pada waktu matahari terbit hingga tenggelam, jadi tidak dapat dimanfaatkan sepanjang hari. Fungsi dari adanya sistem pencahayaan alami adalah:

    1. Sumber cahaya diwaktu pagi hingga petang hari
    2. Menciptakan adanya cahaya pantul sebagai unsur estetik
    3. Memberikan cahaya yang sangat terang diwaktu pagi hingga sore hari

    Dari fungsi diatas dapat disimpulkan bahwa hanya pada waktu pagi hingga sore hari saja kita dapan memperoleh pencahayaan alami dari s inar matahari.Menurut jenis pemakaiannya, sistem pencahayaan alami dibagi menjadi 2 yaitu :

    Sistem pencahayaan alami langsung (direct lighting)

    Sistem pencahayaan ini langsung diterima oleh tanpa ruangan tanpa adanya suatu penghalang. Cahaya ini langsung masuk ke dalam ruangan melalui jendela kaca maupun aksen sirkulasi cahaya yang lain seperti pintu, kaca-kaca hias yang terpasang di dinding sebagai unsur estetis

    maupun lubang- lubang dinding yang dimaksudkan untuk masuknya cahaya matahari.

    Sistem pencahayaan alami tak langsung (indirect ligthting)

    Sistem pencahayaan ini tidak langsung diterima oleh suatu ruangan tetapi merupakan cahaya pantul yang didapat dari sinar matahari. Sehingga sinar matahari yang datang lalu diterima oleh benda pemantul baru benda tersebut memantulkan cahayanya kedalam ruangan tersebut.

    Benda yang digunakan untuk memantulkan sinar matahari dapat berupa kaca, cermin, aluminium maupun benda-benda lain yang dapat memantulkan bayangan.

    Oleh karena itu hasil dari pantulan sinar matahari tadi dapat diolah maupun dibuat sebagai unsur estetis ruangan dengan melalui pemantulan tersebut.

    Pencahayaan Buatan (artificial lighting)

    Sistem pencahayaan buatan (artificia l lighting) adalah sistem pencahayaan yang menggunakan sumber cahaya buatan, seperti lampu, armature dan peralatan yang memendarkan cahaya.


    Sifat dari cahaya buatan juga sementara, karena hanya dipergunakan pada waktu malam hari saja sebagai sinar tambahan untuk menerangi suatu ruangan / bangunan. Fungsi dari adanya sistem pencahayaan buatan ini adalah :

    • Mendukung pencahayaan dalam ruangan yang tidak terjangkau pencahayaan di siang hari
    • Digunakan bersama dengan natural light untuk mereduksi terang gelap sumber cahaya langit
    • Menciptakan kondisi penerangan dalam ruang menurut aktifitas dan kebutuhan

    Dari fungsi tersebut dapat kita lihat bahwa cahaya buatan digunakannya sesuai dengan kebutuhan dan aktifitas orang yang berada di ruangan itu serta sebagai unsur penerang dimalam hari.


    Sumber dari cahaya buatan tadi adalah berupa energi listrik yang diubah menjadi sinar sehingga dapat menimbulkan cahaya.Pada sistem pencahayaan untuk tiap-tiap bangunan/ruangan itu berbeda-beda tergantung pada kebutuhan serta aktivitasnya.

    Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dari pencahayaan itu adalah kuat penerangan sumber cahaya dan distribusi cahaya refleksi dinding dan plafon.

    Faktor lain yang mempengaruhi tingkat penghitungan terhadap kualitas pencahayaan adalah:

    • Aliran Cahaya (F), adalah jumlah cahaya yang dipancarkan sumber cahaya setiap detik.
    • Intensitas Cahaya (I), adalah aliran cahaya yang diemisikan setiap sudut ruang (pada arah tertentu) oleh sebuah sumber cahaya.
    • Kuat Penerangan (E), adalah aliran cahaya per satuan luas.
    • Luminansi adalah intensitas cahaya per cm2 dari sumber cahaya yang terlihat atau pada bidang cahaya yang terkena.

    Untuk itu ada beberapa pertimbangan dalam perencanaan suatu penerangan pada artificial lighting , antara lain adalah :

    1. Distribusi cahaya
    2. Kekuatan penerangan rata-rata (E) yang disarankan berdasarkan jenis macam kegiatan, kondisi langit- langit dan dinding.
    3. Perbandingan tinggi dan jarak lampu
    4. Derajat kesilauan perlu diperhatikan, antara lain:

    • Terang sekitar ( lantai, dinding, plafon) tidak perlu kontras dengan bidang kerja, refleksi min 30%
    • Menghindari perletakan sumber cahaya penyebab glare 3) Menghindari sudut pantulan sumber cahaya

    Kebutuhan titik lampu pada ruang, dimana dapat dicari dengan menggunakan rumus:

    dimana: E = kuat penerangan (lux) A = luas ruangan (m2)

    F = arus cahaya tiap lampu (lm)

    UF= Utilisation F actor/koefisien pemakaian (tabel)

    Data :

    • refleksi plafon & dinding (%) - indeks keruangan
    • sistem iluminasi lampu

    LLF = Light Loss F actor/faktor kerugian cahaya Kerugian cahaya dipengaruhi 2 faktor :

    1. faktor penurunan arus cahaya (depresi) lampu yang disebabkan oleh jenis, kualitas dan perawatan lampu
    2. faktor kebersihan lampu (0,85-0,96)

    Dari sistem tersebut dapat kita lihat bahwa cahaya buatan digunakannya sesuai dengan kebutuhan dan aktifitas orang yang berada di ruangan itu serta sebagai unsur penerang dimalam hari.

    Sistem pencahayaan buatan tadi adalah berupa energi listrik yang diubah menjadi sinar sehingga dapat menimbulkan cahaya. Contoh sumber cahaya yang dihasilkan adalah:

    a) Lampu Pijar (incandescent)

    Lampu pijar terdiri dari tiga pokok yaitu basis, filamen (benang pijar) dan bola lampu. Besarnya aliran cahaya (fluks cahaya) yang dihasilkan oleh lampu pijar yang sedang menyala tergantung pada suhu filamennya.


    Dengan memperbesar input tenaga, suhu filamen meningkat, radiasi bergeser ke arah gelombang cahaya lebih pendek dan lebih banyak cahaya tampak lebih putih.


    Pengendalian lampu pijar sebagai sumber cahaya umumnya dengan melapisi bola lampu dengan maksud mendifuskan cahaya sehingga diperoleh cahaya. Jenis lampu ini mempunyai keuntungan dan kerugian, yaitu :

    lampu pijar

    Keuntungan :

    • Ukuran filamen kecil, maka sumber cahaya dapat dianggap sebagai titik sehingga pengaturan cahaya mudah.
    • Perlengkapan sangat sederhana dan dapat ditangani dengan sederhana pula
    • Pemakaian sangat luwes dan biaya awal rendah
    • menampilkan warna-warna dengan sangat bagus Kerugian :
    • Lumen per watt (efikasi) rendah
    • Umur pendek (750 – 1000 jam), makin rendah watt makin pendek umurnya 3) Untuk negara tropis, panas dari lampu akan menambah beban AC
    • Warna cenderung hangat (kemerahan), secara psikologis akan mambuat suasana ruang kurang sejuk

    Lampu F luorescent

    Bentuk lampu ini dapat berupa tabung (tube lamp) maupun bola. Lampu jenis ini merupakan salah satu lampu pelepas listrik yang berisi gas air raksa bertekanan rendah.


    Lampu fluorescent generasi terbaru penggunaan listriknya semakin efisien (mencapai 80 lumen per watt) dan distribusi speltralnya (pancaran panjang gelombang cahaya) mendekati grafik kepekaan mata, sehingga tidak terjadi pe nyimpangan warna. Jenis lampu ini mempunyai keuntungan dan kerugian , yaitu :

    Keuntungan :

    • Efikasi (lumen per watt) tinggi
    • Awet (umur panjang), hingga 20.000 jam (dengan asumsi lama penyalaan 3 jam setiap penyalaan). Makin sering dihidup matikan, umur makin pendek 3) Bentuk lampu memanjang menerangi area lebih luas
    • Untuk penerangan yang tidak menghendaki bayangan, lampu flourescent lebih baik dibandingkan dengan lampu pijar
    • Warna cahaya yang cenderung putih-dingin menguntungkan untuk daerah tropis lembab karena secara psikologis akan menyejukkan ruangan.
    • Output cahaya terpengaruh oleh suhu dan kelembaban 2) Tidak mudah mengatur intensitas cahayanya dengan dimmer
    • Warna keputihan cenderung tidak alami, terutama untuk warna kulit
    • Kecerobohan pemasangan balas sering menimbulkan bunyi dengung yang mengganggu dan melelahkan
    • Menimbulkan efek cahaya yang bergetar pada arus bolak-balik (ac), sedangkan pada lampu flourescent arus searah (dc) efek ini tidak tampak 6) Efisiensi lampu akan meningkat bila suhu dipertahankan tidak lebih dari 40oC.

    Lampu HID (High-Intensity Discharge Lamps)

    Cahaya dihasilkan oleh lecutan listrik melalui uap zat logam. Lampu mercury menghasilkan cahaya dari lecutan listrik dalam tabung kaca atau kuarsa berisi uap merkuri bertekanan tinggi. Efikasinya antara 40 – 60 lm/watt.


    Dibutuhkan waktu antara 3 – 8 menit (untuk menguapkan merkuri) sebelum menghasilkan cahaya maksimal. Karena itu disebut lampu metal- halida. Jenis lampu ini mempunyai keuntungan dan kerugian:

    Keuntungan Lampu Flourescent

    • Kecuali lampu mercury (yang kualitas cahayanya lebih baik dari lampu pijar), efikasi lampu HID jauh lebih tinggi dibandingkan lampu pijar dan fluorescent
    • Lebih awet dari lampu pijar dan kadang-kadang lebih awet dari flourescent juga
    • Pendistribusian cahaya lebih mudah daripada lampu fluorescent 4) Biaya operasional sangat rendah
    • Tidak seperti lampu flourescent, lampu HID tidak terpengaruh oleh variasi suhu dan kelembaban lingkungannya.

    Kerugian Lampu Flourescent

    • Biaya awal sangat tinggi
    • Seperti halnya dengan lampu flourescent, lampu HID butuh balas yang dapat mengeluarkan suara mengganggu
    • Lampu membutuhkan waktu sekitar 8 menit untuk bersinar secara penuh 4) Beberapa dapat mengeluarkan cahaya ungu-ultra yang membahayakan

    kesehatan

    Lampu HID hanya cocok untuk ruangan, dengan ketinggian langit-langit sedang (3-5 m) hingga tinggi (>5 m).


    Berdasarkan pendistribusian cahaya terdapat 5 sistem penerangan (iluminasi) yang masing- masing berbeda sifat, karakter dan pengaruh distribusi cahayanya. Lima sistem tersebut meliputi :

    • Sistem pencahayaan langsung ( direct lighting )

    Sistem iluminasi ini 90% hingga 100% cahaya mengarah langsung ke obyek yang diterangi. Oleh karena itu sistem ini mengakibatkan : a) penyinaran efektif

    1. menimbulkan kontras dan bayangan
    2. terjadi silau, baik langsung dari sumber cahaya maupun akibat cahaya pantulan.
    3. Sistem pencahayaan setengah langsung ( semi dir ect lighting ) Pada sistem iluminasi ini, 60% sampai 90% cahaya mengarah pada obyek yang diterangi dan cahaya selebihnya menerangi langit- langit dan dinding yang juga memantulkan cahaya karena obyek tersebut.
    4. Sistem iluminasi difus ( general diffuse lighting ) Sistem iluminasi difus jika 40% sampai 60% cahaya diarahkan pada obyek dan sisanya menyinari langit- langit dan dinding, yang juga memantulkan cahaya kearah obyek tersebut.
    5. Sistem pencahyaan setengah tak langsung ( semi indirect lighting) Pada prinsipnya sistem ini merupakan kebalikan dari sistem setengah langsung.


    Sistem setengah tak langsung 60% hingga 90% cahaya diarahkan pada langit- langit dan dinding, sisanya diarahkan langsung ke obyek. Karena sebagian besar cahaya mengenai bidang kerja, berasal dari pantulan langit- langit dan dinding. Maka dapat

    dikatakan cahaya yang datang berasal dari segala arah, sehingga bayangan relatif tidak tampak dan silau dapat diperkecil.

    Sistem iluminasi tidak langsung ( indirect lighting )

    Pada sistem ini 90% hingga 100% cahaya diarahkan ke langit- langit dan dinding. Oleh karena keseluruhan cahaya yang menyinari obyek pada bidang kerja merupakan cahaya pantulan segala arah dari langit- langit dan dinding, maka mengakibatkan:

    a. penyinaran tidak efektif

    b. tidak ada kontras dan relatif tidak menimbulkan bayangan c. tidak menyilaukan


    LihatTutupKomentar